Jumaat, April 30

TAMPARAN ITU..bekasnya hingga hari ini..

"Ana, sekolah dah decide, Nadia kene keluar dari sekolah secara official hari ini juga"

Aku memandang tepat wajah Anis, mohon kenyataan yang diungkap tadi diubah semula..tetapi itu hakikatnya.tiada tanda Anis mahu mengubah kata-katanya tadi.

Langkah ku laju menuju ke bilik study tingkatan 5.

Benar! Nadia sibuk mengemas kesemua buku-buku ke dalam beg sambil dilihat oleh beberapa sahabat lain..keadaan tegang..sunyi dan sepi..cuma tangan Nadia ligat bergerak.Pantas.

Satu kereta pacuan empat roda meluru laju masuk ke dalam pagar asrama. Seorang wanita turun dari kereta lalu menuju ke bilik study tadi.

"pang!" Aku tergamam.

Si ibu menampar anak perempuannya.Dari tadi aku hanya melihat dari jauh. Kali ini aku mendekatkan diri.

"Sabar ummi.." Pujuk Nadia.

"Kau,DIAM!" jerit si ibu tepat ke muka Nadia..

"Allahuakbar!"aku bertakbir dalam hati..cerekarama apa ini?? aku beristighfar..

aku kenal baik,Nadia..dia pernah menjadi dormmate malah sebelah katil lagi..aku kenal Ummi Nadia..aku tahu betapa sayangnya ummi Nadia kepada Nadia..dan betapa aku tahu, ummi Nadia sangat lembut orangnya..namun hari ini? aku semacam tidak kenal langsung watak insan yang dihadapan ku ini,allah..

si ibu mula hilang kawalan, dia seakan cuba membantu Nadia mempercepatkan aktiviti mengemas itu, tetapi di sudahi dengan buku-buku itu dicampak ke lantai..si ibu tak tenang lagi, gigil tangannya jelas kelihatan..seluruh badannya menggeletar.

aku mendekati..memaut bahu si ibu..

Ibu itu menolak..sekali lagi dia menuju ke arah Nadia,tanpa sempat aku menghalang..

"Pang!" tamparan itu sekali lagi hinggap di muka Nadia..

"Sabar Ummi.." Nadia tertunduk..tiada airmata yang jatuh..cuma ada tampak kekesalan.

"KAU DIAMMMM!! cepat!!" ummi Nadia menjerit keras..

dia seakan sesak nafas, langkahnya diatur keluar dari study room tingkatan 5 itu.

namun langkah itu semakin longlai..aku yang sejak tadi hanya melihat segala drama ini terus memaut badan si ibu..membantu si ibu agar tidak terjatuh terus..

aku genggam tangan Ummi Nadia..dan tangan itu sejuk beku!
aku terkejut, namun aku cuba menenangkan diri..aku meramas tangan itu perlahan..moga panas badanku memanaskan badan si ibu semula..

"moga hati ibu tenang semula!" itu doaku..

airmata jernih gugur dari mata ummi Nadia..dan mutiara berharga itu, aku kesat..sungguh, jiwa aku sesak melihat seorang ibu menitiskan airmata..si ibu tiada salah..tapi mengapa ibu dikecewakan oleh insan yang bernama seorang anak?!

ibu beri apa yang kau mahu,ibu tatang kau sejak dari kecil, ibu belai manja engkau tatkala kau menangis..ibu buat segala demi kamu,ibu korban apa sahaja segalanya bahkan DIRI SENDIRI untuk kamu, wahai anak!!

mengapa yang buruk masih jadi pilihan kamu?
mengapa nafsu masih makhluk pertama yang kamu mahu penuhi kehendaknya berbanding insan mulia,si ibu itu?

kaki ummi Nadia tak mampu untuk melangkah lagi, sendu si ibu makin kuat..

"acik,kita duduk ya" aku memujuk..

Ummi Nadia memandang muka ku, tepat.

"Jangan pernah kecewakan ibu kamu,nak" Genggaman tangan kami diperkuat..tanda dia mahu aku melafazkan janji..

aku mengangguk sayu tanda aku menyambut seruan janji itu..kecewanya hati ibu ini meresap jauh dalam hati nurani aku..

aku bimbing si ibu ke kereta yang dinaikinya tadi..

"bersabar ye acik" aku cuba menenangkan, walau getar di hatiku hanya tuhan yang tahu..

"Belajar rajin-rajin nak, Jangan kecewakan ibu kamu" itu nasihat yang diulang buat kesekian kalinya..

"terimakasih,nak" si ibu tersenyum dalam derita..

Dia melepaskan tanggan ku, lalu masuk ke dalam kereta dan bersandar sambil menahan lelahnya..dan aku lihat airmata kekecewaan itu masih terus mengalir laju..

aku menahan sebak..

"sama-sama,cik"aku menjawab perlahan,

langkah ku dipercepatkan menuju ke musollah, Al Quraan teragung itu aku raih..
aku terjelepuk..
airmata ku mula laju menitis setitik demi setitik..
sebak yang sedari tadi ku tahan mula bergelora..
sesak menahan hiba tadi mula mahu melempiaskan segala..

lafaz bismillah aku mulakan, dan tiap bait alquraan itu cuba untuk baca..
dan airmataku terus membasahi mushaf al quraan yang mulia..

aku tak berupaya menahan..
melihat seorang ibu kecewa..
pabila si anak yang di sediakan dengan kelengkapan wang ringgit melebihi insan lain..
diberi didikan agama yang serba lengkap mengatasi juga sahabat-sahabat lain..
tak kurang,si anak menjadi rujukan sahabat-sahabat jika ada persoalan agama..
namun, akhirnya tewas dengan nafsu durjana!

"Jangan kecewakan ibu kamu,nak"
kata-kata ini terus terngiang di telingaku biarpun kisah ini sudah lebih 4tahun berlalu..

ya Allah,izinkan aku dan adikberadik ku untuk menjadi anak yang soleh dan solehah..
ya Allah, jadikan kami hambaMU yang soleh dan solehah!..
amin ya rabb..

tamparan itu berbekas hingga ke hari ini, aku tak pernah mahu melihat ibuku kecewa..dan aku yakin kalian juga..
ya Allah permudahkan urusan pembelajaran kami dan perelokkan akhlak kami..amin~

Jangan jadikan kami anak durhaka..jauhkan kami dari mengecewakan ibu kami ya Allah..amin ya rabbal alamin..

5 ulasan:

wardah safwah berkata...

iyer...jgn sekali mengecewakan mereka...

slagi hayat dikandung badan...
slagi mereka masih di sisi...

xpress our love towards them...

p/s: mengimbau memori lame... sama-sama ambil iktibar...

OyOp berkata...

naseb baek la kat blog ni xde application lik kat fb...kalo x,mmg aku da tekan daa...best!

princess_aq berkata...

hm..betul tu wana..baca kisah ni buat memori ana terheret ke kisah 4 tahun lalu.. msih segar sesegarnya....hu.

balqisha berkata...

terima kasih kerana memberi iktibar kepada sy juga..

c's berkata...

err.. lagi tertanya-tanya.. apa yang dah jadi? memang dramatik.. macam dalam novel

T_T