Jumaat, Jun 12

Masih Terkesan - Dalam Jiwa Hamba-

dengan namaMu ya Allah..ku mulakan penulisan..moga apa yang dicoretkan, sentiasa di bawah bimbingan Mu..

khabar yang datang..satu persatu di mesej ym..awalnya, aku sekadar membaca sekilas..innalillahi wainna ilaihi rajiun..
kalimah itu lancar ditutur..mesej itu lalu dipadam..

tidak lama kemudian, datang lagi mesej dari ym..isi nya tetap sama..kalimah tadi, meluncur lagi dari lidah ku..melayari facebook..melihat sekilas note dan juga blog di wall seorang teman. hati kuat untuk membuka. Lantas penulisan itu di baca. Tergamam. Insan yang pergi ini bukan insan biasa.

Semasa hayatnya dia, aku tidak pernah mengenali si arwah. tp membaca bait kata-kata di dalam diari mayanya itu, membuat aku cukup kagum..


Jiwanya mereka yang hangat cintanya mencari akhirat, laksana anak-anak
akhirat..melihat dunia dari jendela akhirat.


itu prinsip semasa hidupnya aku kira..prinsip yang membuat aku cukup-cukup terkesan. Sebak dalam dada pasti sakit sekali. namun hati ku yakin sekali, dia bahagia di sana. apa tidaknya, andai tiap amal dan kata yang dia cernakan, di analisa agar tetap menjadi hambaNya..lalu itu yang dilakar sebagai heading blog, Mencari erti hina, hina sebagai hamba, hamba di sisi Rabbi..

Hadith :

Dari Abu Qatadah bin Rabi’ r.a beliau menceritakan bahawa pada suatu
ketika, satu jenazah berlalu di hadapan Nabi SAW, lalu baginda bersabda:”Senang
dan menyenangkan” Para sahabat bertanya:” Apa maksud ucapan tuan itu Ya
Rasulullah?” Jawab nabi SAW:”Apabila seorang mukmin meninggal dunia, maka dia
telah senang (istirehat) dari kesusahan dunia. Dan apabila seorang jahat yang
meninggal, maka dia menyenangkan (mengistirehatkan) seluruh hamba Allah, seluruh negeri, pohon-pohon dan binatang daripada kejahatannya.”(al-Bukhari)

:: "put aside ur pride, set down ur arrogance, and remember ur grave" -Ali ibn Abu Talib r.a ::


termenung kaku. kematian yang datang tidak pernah kenal usia. tidak mengenal tempat dan waktu. mengapa sukar untuk hati ini menerima. itu hakikatnya kematian. aku tunduk merenung kembali dalam diri.. cukup sudahkah aku bergelar hamba? cukupkah aku mengakui aku hanya seorang hamba? cukupkah aku mengabdikan diri demi agama Dia pd Tuan ku dan juga Tuhan ku sebagai seorang hamba? titik kesyukuran yang puas ku cari titik hentinya..namun tak ketemu.. terlalu hebat rahmat dan mahabbah Mu ya Allah pd kami yang cukup2 hina.

Cukup ya Allah andai redha Mu yang menuntun ku di sepanjang perjalanan dan sisa baki hidup yang masih ada. Jadikan aku, hamba yang bersyukur atas tiap nikmat yang Kau berikan. Agar aku menghargai tiap saat dan ketika yang aku punyai. Aku sedar, kematian itu di tangan Mu. Cuma, aku jua akur, nisyan atau manusia itu sifatnya pelupa dan alpa.Satu pohonan ku ya Allah, andai tiba saat kematian ku. Matikan aku dalam redha dan kasih sayang Mu. mati kan aku dalam pohonan taubat aku pada Mu. terlalu banyak yang melekakan..terlalu banyak yang membawa aku hanyut dari mengingati MATI yang pastikan datang di pintu kehidupan.

aku hayati prinsip ini. MELIHAT DUNIA DARI JENDELA AKHIRAT. namun, serasa ianya bukan sesuatu yang mudah. berjalan di City, langkah kaki terus laju seiring akal yang ligat berputar. bagaimana sahabat ini bisa berpegang dgn prinsip yang bukan mudah untuk di adaptasi dalam kehidupan nyata.

tiap penulisan si arwah, di belek dan diambil inputnya.. jelas, tiap kata-katanya tak pernah lari dari kembali kepada fitrah manusia..kembali kepada insan yang punya jiwa hamba..yang bernafas dengan nafas seorang hamba..mencari dan berpegang kembali pada kalimah yang Maha Kuasa di atas sana. Jendela akhirat itu jendela 'dunia kedua' yang bakal kita tempuh sebaik sahaja habis tempoh hidup kita di dunia sini. andai manusia terlalu mencari redha dan kasihnya manusia, lalu dia temui kepuasannya di dunia. Andai dia bijak menilai dan membezakan, melalui pandangan di jendela dunia satu lagi itu..samaada tiap yang dilakukan ini bisa memberi sesuatu untuk bekalannya di sana..sudah pasti redha Rabbul Izzati itu yang digilai dan didamba. dan sudah pasti di saat kematiannya, dia tersenyum..kerana tiap yang dilakukan awal2nya sudah di 'guide' untuk memperoleh Cinta dan Redha Yang Maha Halus.

perginya dia, tapi bukan semangat juangnya, ayuh teman-teman, kita hirup nafas perjuangan yang saudara Ammar tinggal kan buat kita yang masih di dunia fana..jejak kita pasti bakal menyusul saudara Ammar. Cuma masa penentu segala. sedikit ingatan dari penulisan beliau yang baik dan cantik untuk di kongsi bersama..



Harus diingati, yg dipersoalkan Allah nanti adalah sejauh mana kita
mempersembahkan diri kita sebagai hamba Allah. Kerjaya doktor itu hanya alat
kita mencapai tahap perhambaan yang dimuliakan Allah



sama-sama bermuhasabah..
andai saudara Ammar pergi tatkala dia sudahpun
mempersiapkan diri untuk menyembah diri sebagai hamba kepada Rabbul
Jalil,bagaimana kita pula?..

andai dia pergi di saat dia sedar yang sijil
yang sedang dia cuba gapai itu hanya sekadar alat demi mencapai redha
Allah..lantas kerja dakwahnya tak pernah di tinggalkan lantaran kesibukkan kehidupan sebagai seorang yang bergelar 'student medic'..apakah kita punya nilaian yang sama? renungkan


AlFatihah buat allahyarham Ammar Zulkfili, moga selalu
berada di bawah lembayung kasih Ar Rahman Ar Rahim. Moga Jannah Nya yang selalu didambakan itu jadi milik mu..amin..

3 ulasan:

Dr Zahau berkata...

insyaallah..husnul khatimah..

.:muj@ahidah Solehah:. berkata...

insha Allah..tinggal kita pula menunggu saatnya..

si penunggu subuh berkata...

takpe.
dengar berita ammar pergi semasa beliau melakukan kerja2 islam.
semoga kita mengecapi kemuliaan yang diberikan seperti beliau.
mbik kata2 beliau di blognya yang amat berharga.
sy merupakan teman sekelas beliau di sekolah dulu