Isnin, September 28

pejuang juga insan biasa...

sekuat mana pejuang itu, dia tetap seorang insan biasa...
adat dan sunnatullah..
seorang teman ku pernah berkongsi rasa, tatkala dia tak diizinkan Allah untuk ke bumi Australia bagi melanjutkan pelajarannya...lalu dia berkata
"tiap kehidupan manusia itu ibarat roda, adakalanya kita di atas, adakalanya kita di bawah"
aku mengakui nya, lantas berkira-kira, mampukah aku andai tiba saatnya aku berada di pusingan bawah kehidupan ku...

hari ini, airmata insan yang lemah lesu tak berdaya ini menderu jatuh lagi...airmata..airmata..dan airmata...tanda aku benar-benar seorang hamba yang tak pernah sekuat mana....tatkala al-fatihah dilafazkan dalam solat ku, saat aku menyebut kalimah "iyakana'budu wa iyakanasta'in", "hanya padaMu kami menyembah dan hanya padaMu kami meminta pertolongan", terasa sesak benar jiwa seorang hamba yang benar-benar kerdil di hadapan tuannya Yang Maha Agung itu...sujud aku merendah diri pada kebesaran dan keagunganMU...

resah dan rawan dalam hati ini ada sebabnya...diri sendiri adalah punca segalanya..aku tahu dan pasti tentang itu....sekadar mahu berkongsi rasa, dan mencari setitis semangat dalam kekuatan nasihat seorang ibunda...lantas telefon ku gapai, nombor ibu tercinta di dail...sungguh, aku berdoa agar panggilan kali ini di angkat..dan alhamdulillah, suara ibunda sejuk membaluti resah hatiku...ampunkan aku, andai tiap kata ku mencuit resah hatimu...bukan niat ku...cuma sekadar mahu semangat dari insan yang terlalu dekat dengan hati ku....rasa bersalah menjengah diri pabila aku merasai mak juga turut merasa resah dengan luahan rasa ku...sudah puas menahan esak nya, namun hati ibu lebih memahami dan merasai...ampunkan ana, mak..

bukan itu niatnya...cuma mahu memohon doa...doa mustajab dan penuh keredhaan dari ilahi andai itu doa yang dilafazkan ibunda..moga dipermudahkan urusan anakmu di sini...urusan segalanya....urusan dakwah, pelajaran dan diri ku sendiri...syukran juga atas tiap nasihat yang diberi...aku merasai kemanisannya...aku gapai kekuatannya..syukran jg untuk abang-abangku yg tak pernah melupai adikmu yang jauh ini..mohon benar doa dari kalian..mohon benar kekuatan dari kalian..agar aku bangkit menongkah arus dengan penuh keberanian..

moga aku terus bertahan di pusingan bawah ini...kerana aku yakin, tidak lah tuan Ku itu membebankan aku melainkan dengan apa yang aku mampu...

5 ulasan:

Dr Zahau berkata...

nti banyakkan bersabar..
mesti ada sumething yg Allah nk bagi tu..kuatkan smgt..:-)

.:muj@ahidah Solehah:. berkata...

jazakallah..doakan ana..

i1 berkata...

Bersama2 kita menuju kembali, pulang kembali ke arah ma'rifatNya...
stiap ujian membawa kita ke arahnya...

ana yakin akak mampu... peace!!! =]

Fifie Ierina berkata...

sweet je azhar komen.. hehehe! maaf2 hana, xde niat buruk :)

semoga cekal menghadapi dugaan dan cabaran yg xkn putus2 menguji kte sebagai insan kerdil d sisi Allah.. fifie doakan yg terbaik utk hana dan semoga semuanya berjalan lancar dgn pelajaran dan sebagainye k?

insyaAllah i'll keep in touch with u in your blog.. kt sini, fifie belajar subjek2 yg ade dgn sgt berdikari.. selalu sgt rse ble stuck dalam sesuatu pelajaran, xde spe yg mampu dtanyakan, sgt berdikari.. mudah2an Allah permudahkan perjalanan akademik kte.. final exam timetable da kuar, hanya satu bulan dr sekarang.. masyaAllah, sgt nervous skg.. doakan kejayaan kte jge ye?

wassalam... :)

.:muj@ahidah Solehah:. berkata...

jazakallah wan..
moga makin dkt hati dan jiwa kita pabila di uji dengan yg Maha Menyayangi itu..insha Allah..

thanx fifi (^^)
atas doa,nasihat dan perkongsian..banyak perkara ana belajar dari fifi..doakan ana..insha Allah ana sntiasa doa kan shbt2 ana juga...moga terus diperkuatkan...insha Allah...