Isnin, Disember 28

Ar Raudhah- Part 2

Raudhah cepat-cepat menyapu air mata yang berjujuran di pipi dengan hujung lengan baju kurungnya. Dia malu jika ada orang lain yang melihat mukanya yang merah menyala..dia arif benar dengan warna wajahnya itu andai dirinya menangis.

“waalaikumsalam” Jawab dua sahabat karibnya itu hampir serentak

“maaf mengganggu, abang Cuma mahu bertanya, ada nampak Azrul? Ada tetamu yang nak jumpa dia, kawan-kawan dorm dia kata, dia ada di kelas” nama Azrul membuat Raudhah menelan air liur, geram yang tadi baru sahaja mahu sejuk, panas semula..

“budak sombong tu takde kat sini!” Raudhah menjawab keras.
Abang Syarif, senior form6 itu terus berubah muka mendengar jawapan Raudhah. Terkejut.

“maaf lagi sekali jika abang menganggu, abang kene sampaikan berita ini secepatnya pada dia, Ibu Nasrul tengah nazak” kali ini, abang Syarif pula menekan suaranya. Berita penting itu bukan boleh di lewat-lewatkan.

“takpe, abang cari di tempat lain..syukran” Abang Syarif berlalu pergi. Muka Raudhah merona merah. Malu dan dia tahu, dia tak sepatutnya mengikut rasa marahnya itu.

“maaf, mudahan sumenya tak apa-apa” bisiknya dalam hati

seminggu kemudian

Jam menunjukkan pukul 10.30malam. Prep malam sudah pun berakhir. Masing-masing sudah mengemas barang dan mula kembali ke asrama. Raudhah dan Atikah berjalan beriringan dari perpustakaan menghala ke asrama mereka..

“ya Allah, Atikah!” Raudhah menjerit, terkejut.langkah yang pantas diatur tadi terhenti sama sekali.

“Hah? Kenapa Raudhah?” Atikah turut terkejut. Sakit perutnya yang memulas-mulas tadi hilang sekejap.

“Buku Raudhah tertinggal kat kelas. Esok nak kene hantar latihan add math tu, ada yang Raudhah tak siap lagi..”

“sorry Raudhah, Atikah tak dapat teman,perut sakit sangat ni” atikah menekan-nekan perutnya..sakit yang tadinya hilang datang semula..

“ok atikah,takpe kalau camtu..Raudhah pergi sekejap ye” Raudhah berpatah balik ke kelas..

Dalam perjalanan menghala semula ke sekolah, hatinya tiba-tiba kecut..lampu kelas, satu persatu di padamkan, tanda pelajar-pelajar sudah beransur-ansur pulang ke asrama..sekolah yang tadinya cerah makin kelam..lampu yang ada Cuma lampu jalan..kelas tingkatan 5, memang sengaja di letakkan di tingkat yang tertinggi, tingkat 3..sudah pula tu, kelas Raudhah adalah kelas paling hujung dan bersebelahan dengan tandas…

“ya Allah, lindungilah hamba mu” mulut Raudhah tak berhenti berzikir dan berselawat..kisah seram yang diceritakan oleh kawan-kawan menerjah ruang fikiran dan dia terbayang yang macam-macam

Dari dimarah oleh guru addmathnya yang garang itu, dia rela mengambil risiko untuk berdepan dengan kegelapan malam ini untuk mengambil buku latihannya.

“alamak, kat mana pula lampu kelas ni” rungut Raudhah sambil meraba-raba ke dinding kelas..

“alhamdulillah,jumpa pun” suiz di petik..

“Allahuakbar!” Raudhah terkejut, mukanya pucat lesi..sebaik sahaja lampu suiz dibuka, sepasang mata yang merah menatap wajahnya..

“kau buat apa kat sini, hah?!” Azrul menjerit ke arah Raudhah.

“aik, kenapa anta nak marah-marah pula? Ni kelas ana juga, ana nak ambil barang, anta tu kenapa kat sini? Dah takde asrama nak balik ke? Duduk dalam kelas, ada lampu, tapi ditutupnya pula” Raudhah membalas pedas walaupun jantungnya masih berdegup laju kerana terkejut tadi masih belum hilang.

“argh!” Azrul bangkit, menggalas beg besar dan bangun.. Raudhah terkesima..

“eh Azrul, anta nak pergi mana dengan beg besar tu?”. Air mata dari insan yang suka menyakiti hatinya itu dilihatnya berguguran..membuatkan Raudhah diperuk rasa sayu dan hiba..

“Kau jangan sibuk urusan aku!” Raudhah dijerkah lagi..

“kalaulah ibu anta tahu..” Azrul berpaling dan terduduk dengan kata-kata Raudhah..

“jangan sebut perkataan itu..aku dah takde sape dalam dunia ni..dia dah tinggalkan aku..” mata Azrul makin merah..ditahan agar air mata lelakinya itu tak terlihat gugur di hadapan seorang wanita.

“dia tak tinggalkan anta, tapi dia menunggu..” tanpa sempat Raudhah menghabiskan ayatnya..dia di sanggah..

“apa yang kau tahu Raudhah?? Apa yang kau tahu? Kau tak tahu satu perkara pun!! “ Suara Azrul memecah sepi malam..

“ana tahu semuanya..ana merasai semuanya..” Raudhah menjawab lembut..

“huh! Sume orang cakap perkara yang sama! Korang takkan dapat rasa apa yang aku rasa! Korang bukan di tempat aku!” hati Azrul makin panas..airmata nya lancar jatuh kebumi tanpa sempat ditahan-tahan..

“korang masih ada keluarga! Aku dah takde sesiapa!! Takde!!hidup aku kosong..kosong!! dah tak guna aku belajar lagi, dah tak guna aku hidup lagi” Azrul terus meluah rasa..

“Azrul, istighfar..” Raudhah tahu, Azrul Cuma mahu memberitahu isi hatinya yang sudah lama di simpan sejak kematian ibunya seminggu yang lepas..Cuma mahu meluahkan..Cuma mahu berkongsi..

Selepas ibunya menghadap Rabbul Jalal, Azrul yang dahulunya penceria kelas 5Anggerik itu terus senyap. Sepi dan selalu berkhayal..kalau dulu, dialah yang paling cepat menjawab tiap persoalan yang guru-guru lontarkan, bertanya soalan-soalan yang tak pernah terfikir dek akal teman-teman yang lain..tapi kini, senyap..sunyi..

“Azrul, anta betul..ana tak seorang, ana masih ada abang dan ada ayah..tapi ayah di penjara, sedang menunggu hukuman tali gantung kerana membunuh ibu ana..mungkin ini adalah rahsia ana..dan sekarang ana anggap ini adalah rahsia antara ana dan anta, boleh?” Azrul terkejut. Matanya bulat menatap wajah Raudhah..aku yakin sekali, dia tak kan pernah percaya satu butir pun dari kalimat yang meniti bibir Raudhah tadi.

“ana pernah rasa apa yang anta rasa..lebih teruk lagi, yang ana rasa, bukan sahaja di dalam hati, tetapi juga di luar..ayah ana kaki pukul” Raudhah senyum..cuba menenangkan diri sekali gus mengharapkan ketenangan itu mengalir ke dalam diri Azrul.

“alhamdulillah, ana masih bersyukur, selama mak hidup, mak tak pernah sunyikan kami, ana dan abang ana dari didikan islam walaupun mak adalah mualaf yang tak tahu menahu langsung tentang islam..sebab dia memeluk islam kerana perkahwinan..” Beg yang di galas Azrul terlucut dari bahunya..matanya tak berkelip memandang Raudhah..menanti kisah selanjutnya..

“Cuma…hari dah lewat malam, ana datang kelas sebab nak ambil buku latihan, lain hari ana cerita lagi ye..Insha Allah..walauapapun yang terjadi,Azrul kene ingat, Allah datang kan ujian, bukan untuk melemahkan tapi untuk menguatkan..Allah ambil yang lain dari diri, tapi Allah beri islam dalam hati..He knows the best!” Raudhah mengambil buku latihan add mathnya, memberi salam dan berlalu pergi.

Dada Azrul berombak..lidahnya kelu, matanya langsung tak berkerdip melihat bayangan Raudhah menghilang dari pandangan mata..

“astaghfirullahal azim..allahuakbar..allahuakbar..allahuakbar!” Azrul beristighfar dan bertakbir..terlalu terkejut dengan kisah hidup Raudhah..

“betul, Raudhah betul, alhamdulillah masih ada Islam dalam hati, Allah knows the best..” Azrul menangis semahu-mahunya malam itu..hatinya terasa tenang menyebut nama Allah…

sejak ibunya meninggal minggu lepas, dia terus menerus menyalahkan takdir..kerana mengambil ibu yang cukup-cukup di sayangi sepenuh hati itu..dia lupa yang beriman pada qada’ dan qadar adalah salah satu rukun dan asas kepada keimanan..dan dicelah tangisan itu, terselit rasa kagumnya pada diri Raudhah..wanita yang dahulunya selalu diperkecilkan kerana kerap benar mengalirkan air mata kerana hal-hal yang kecil. Tetapi, rupanya Raudhah terlalu hebat untuk dibandingkan dengan dirinya..

Antara egois dan sensitif..antara meredhai dan meragui..di sebalik kehidupan, ada 1001 kisah yang tak semua insan tahu..

4 ulasan:

Dr Zahau berkata...

yerp..
ad 1001 kisah yg insan lain tak tahu..
dan lagi baik jika disimpan saja..orait..

.:muj@ahidah Solehah:. berkata...

=)
kisah ini tiada kaitan antara hidup dan mati..
1001 kisah, ada yg perlu di kongsi andai itu boleh dijadikan pengajaran berguna buat insan lain..
bijaklah perahsia yang bijak merahsiakan yang rahsia pada masanya dan berkongsi rahsia yang kene pada waktunya
wallahualam..
anak buah ape kabar?

Dr Zahau berkata...

1001 kisah lebih
baik disimpan jika ia dpt menjaga
perasaan org lain..orait..

hah..anak buah an nk masuk 3 bulan..
Ya Allah..bukan men aktif lg dia skrg ni..btw..baju nti ngn kwn2 lain beli ari tu besar lor tuk dia..hah..mama dia kata nnti da 4 bulan br bleh pakai..haha..

.:muj@ahidah Solehah:. berkata...

ok..trimas atas nasihat dan ingatan..

erk..xpelah..baju tu, ana xplh..tp mmg nak beli yg besar..biar leh pakai lama..keskes