Rabu, Januari 13

melihat, termenung dan berfikir..

bismillahirrahmanirrahim

melihat fawaz dan humaira terpaksa bangun awal-awal pagi dan mandi pagi-pagi. kemudian ke sekolah pagi-pagi...dari jam 7.30am hingga 1.30pm..(hampir 6jam)

balik rumah, mandi dan bersiap lagi tanpa sempat makan tengahari (kalau pun sempat, terkejar2)kemudian sambung lagi jam 2.30pm hingga 5.30pm, sekolah agama dan kat sini dorang akan belajar subjek agama..hampir 3jam pula..

lepas seminggu, semuanya nampak baik..
tapi masuk minggu kedua, fawaz dah nampah letih..kesian juga..tapi bila difikir-fikir, itu juga yang aku lalui semasa aku seusia mereka..

hari ketiga, dah merengek-rengek taknak ke sekolah agama..terkejut juga, si kecil ini, nampak je badan kecik, tapi kalau bagi nasihat dah macam ustaz..jd apa puncanya?

tarbiyah dan pembelajaran dia di tadika Pasti cukup baik dan cantik. dalam usia 6tahun, dia dah boleh share tazkirah dgn kakaknya ni tentang ketidakselesaan dia melihat rancangan tv yang rata-ratanya tak menutup aurat..

"fawaz tak suka tengok iklan-iklan kat tv ni, banyak betul yang tak pakai tudung, berdosa kan kak? tak tutup aurat, nanti masuk neraka"

mungkin terlalu random dia menilai dan menghukum, tapi di umur dia, sekurang-kurang aku kagum dengan ilmu yang diperoleh dari Pasti dan di aplikasi dengan baiknya di luar waktu sekolah..sewaktu di Pasti, waktu persekolahan adalah dari 8.30am-11.30am.cuma 3jam.
dan selepas umurnya menganjak ke 7tahun, dia terpaksa bersekolah selama 4kali ganda dari waktu persekolahannya di Pasti..

4kali ganda...kepenatan berganda, masa bersama keluarga makin kurang berganda-ganda, aplikasi ilmu makin tiada...

adakah masa lebih itu menjamin keberkesanan yang ultra vaganza?

aku simpati namun tiada yang mampu diluahkan, kerana mengerti, sekolah pagi tidak menyeluruh aspek pembelajarannya lebih-lebih tentang agama..

lalu dihantar pula ke sekolah agama, supaya ilmu akhirat itu dapat digali dan dicari..dan mudahan tak kurang dalam diri..

agar satu hari nanti, jika datang isu kalimah Allah digunakan oleh agama lain, adik-adik ku ini tak kalut mencari agama yang tulus, bukan sebagai warisan tapi atas pilihan berdasarkan ilmu yang ada dalam jiwa dan nurani..

bersabarlah...moga Allah beri kekuatan untuk semua yang berkorban masa demi agama..

p/s:kalaulah aku boleh merubah dunia...mahu saja wujudkan tahfiz akademik seluruh negara...satu sesi je campur sume,kan lebih proaktif?..hehe...(angan-angan tinggi melangit~)

1 ulasan:

izzat89 berkata...

yup..
ana sokong enti..
blhla jd PM wanita pertama malaysia...
ana jd timbalan PM pn ok je..hihi...