Rabu, Januari 26

Selembar sayang dari Ana, maafkan..

Bismillahirrahmanirrahim


 maafkan ana, jika terlalu banyak amanah yang ana junjung ana biarkan..
maafkan ana, kerana tak terkira tiap janji yang tidak ana tunaikan..

ana penat,letih dan kecewa dengan hidup, lantas

membiarkan diri menangis dengan ujian yang menimpa,
membiarkan diri leka mencari habuan dunia yang pastinya bukan bekalan ke akhirat sana..
membiarkan diri terus menjauhkan diri dari perjuangan yang payah dan melecehkan..

akhirnya allah beri apa yang ana minta,

ana senang tapi ana sunyi..
ana lapang tapi ana rindu..
ana tiada bebanan tapi ana tetap resah..

kerana ana jauh dari Allah
ana lupa yang suatu masa dahulu, ana tak berkira dengan perjuangan..
biar wang tergadai, biar airmata menitis, biar peluh keringat membasah, biar dicela, biar dipandang hina,biar tiada masa untuk merehatkan mata dan minda..Allah bersama ana..ana sentiasa tenang kerana ana tahu rasulullah yang ana cintai itu terlebihnya berkorban demi Allah,agama dan UMMATNYA! iaitu kita..rasullah bergolok bergadai..Baginda insan termulia tapi hidup dan mati baginda tanpa harta, TIADA! kita?

lupakah kita tatkala nyawa di hujung kerongkong, nabi masih menyebut ummati..ummati..ummati...
ummati itu lah kita semua..penyambung perjuangan nabi..nabi rindu kan kita sewaktu kita masih belum ada..belum wujud..tapi di kacamata baginda saat sakaratulmaut itu, wajah ummatnya yang ada dalam bayangan minda suci rasulullah yang agung..tapi kita saat ini? sibuknya kita mencari masa bercuti bersama keluarga, mencari masa menggandakan wang yang ada sebanyak-banyaknya..sibuknya kita menunaikan hasrat manusia..padahal impian nabi tercinta di pandang sepi oleh kita..baginda yang pertaruhkan segala, hatta matinya kerana diracun..demi kita..demi menyampaikan agama suci ini utk kita..rasulullah biarkan diri nya lemah tak berdaya tak cukup rehatnya..biarlah agama ini sampai pada ummat ku..mungkin itu hasrat nabi termulia..

tak segankah kita berpeluk tubuh?membiarkan yg berada dlm jemaah bertungkus lumus bergerak..aku dengan cara aku.. saya dengan cara saya..membawa dakwah? nabi itu insan paling agung, tapi baginda menjunjung perjuangan dlm kelompok sahabat! dlm jamaah ada keberkatan..allah permudahkan langkah rasulullah bergerak dalam kumpulan..biar pun terlalu banyak kelemahan dlm organisasi, jadilah kita agen perubah! jgnlah kita jadi tentera yang menarik diri sebelum sampainya kaki ke tapak peperangan, jgnlah kita jadi orang yg rugi..

hari ini, Allah tegur ana lagi dengan penuh kasih sayang dan kelembutan biarpun ana pernah meninggalkan Dia, biarpun ana cuba utk lari dari bebanan...Bicara Allah buat diri..

"Mereka (menolak dengan) berkata: “Wahai Musa, sesungguhnya kami tidak akan memasuki negeri itu selama-lamanya selagi kaum itu masih berada di dalamnya; oleh itu pergilah engkau bersama Tuhanmu dan perangilah mereka. Sebenarnya kami di sinilah duduk menunggu”. (Al Maidah:24)


Jika kamu tidak pergi beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah – membela ugamaNya), Allah akan menyeksa kamu dengan azab seksa yang tidak terperi sakitnya dan Ia akan menggantikan kamu dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan dapat mendatangkan bahaya sedikitpun kepadaNya. Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.(at taubah:39)


Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, – (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka).(At taubah:24)

andai lama kita di dalam perjuangan ini kita rasakan sudah cukup untuk membantu kita menepis azab2 allah, ingatlah orang yang lari dari perjuangan adalah kaum yang paling rugi, Allah tak hiraukan kita,allah tak kisahkan kita jika kita mahu resign dari semua kerja-kerja Allah ini, kerana Dia ada pengganti yang lebih baik..pengganti itu mencintai Allah sepenuh hati dan Allah juga terlalu cintakan mereka..

jangan jadi insan yang tercicir tanpa cinta Allah..kerana azab NERAKA tiada tolak tanding kesakitannya..

airmata menitis lagi..

Allah, ampunkan kami..

Pedagang Sementara,
Nurul Farhanah..


 "Anehnya perjalanan masa,namun lebih aneh manusia yang melalaikannya."

3 ulasan:

Bintu Arifin berkata...

Salam 'alaik

ALLAHUAKBAR!
Bertuahnya dirimu temanku. ALLAH sentiasa bersamamu setiap waktu. Apabila cinta ALLAH sudah menyubur dalam diri, bajakan dengan sebaiknya, pegang , taut, jangan sesekali2 rapuh dan longgarkan, Insya-ALLAH disitu ketenangan bakal terbit walau dalam apa jua keadaan dan redha dan sabar pada ujian akan jadi peneman terbaik, kerna ALLAH uji tanda sayang.Insya-ALLAH


P/s : Cahaya kegembiraan,jangan sedih2 ye,ALLAH ada kan=), diri ini juga sedia membantu setakat mampu.Raikan hak ukhwah ye,Insya-ALLAH=)

safiOmar berkata...

Allah,
campakkanlah rasa resah gelisah ke dalam hati2 kami andai ia gagal meraih redaMU

rindu akak <3
t8 care
:)

raihana berkata...

as-salam.
hmpir menitis airmata akak tatkala baca bait2 tulisan farhana ni.subhanallah,ia tulisan ikhlas dari hati,begitu smpai kpd hati yg lain..
teruslah melangkah farhana.jgn pernah dihitung sejauh mana hebatnya usaha kita,tapi hitunglah sebanyak mana telah kita usaha untuk islam..itulah yg lbih dipandang Allah dari segalanya.moga kita sama2 terpilih bjuang di jlnNYA.
~perjuangan itu pahit kerana syurga itu manis~